,

Tawar Kampung Tradisi Unik dari Gayo Lues

BLANGKEJEREN – Warga desa Uluntanoh, Kutepanjang, Gayo Lues, Rabi, 4 Juli 2018 menggelar tradisi tawar kampung. Tradisi ini sangat identik menyembelih kerbau putih untuk kenduri makan bersama, sambil berdoa untuk keselamatan desa, dijauhkan dari bencana, serta mendoakan para leluhur.

Daging kerbau jantan putih yang sudah disembelih dimasak, kemudian dimakan bersama-sama di Balai Adat. Kepala Desa Uluntanoh, Suhardinsyah menjelaskan, selama ini nyaris tidak pernah lagi diadakan tradisi Tawar Kampung di desanya.

“Terakhir kali Tawar Kampung di Uluntanoh dilaksanakan sekitar 22 tahun silam. Kami berencana akan mengadakan Tawar Kampung lima tahun sekali, dengan tujuan menjaga kekompakan warga, serta Desa Uluntanoh selalu berada dalam lindugan Allah SWT,” katanya di hadapan Wakil Bupati H Said Sani yang ikut hadir pada hajatan tersebut.

Sementara itu Wakil Bupati Gayo Lues, H Said Sani mengatakan, Tawar Kampung merupakan warisan turun temurun dari moyang endatu warga Gayo Lues sebagai wujud mempererat silaturahmi, sebagai bentuk kebersamaan, dan menjaga kekompakan warga dari bermacam perbedaan.

“Warisan leluhur kita ini harus kita lestarikan tanpa melanggar ajaran agama Islam, dengan harapan agar warga Desa Uluntanoh selalu aman, tentram dan selalu menggigat sejarah dan budaya,” ujarnya.[Win Porang]

Written by Redaksi

Redaksi Teropong Aceh. Email: redaksi@teropongaceh.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *